Shellac : Perbedaannya dengan Pernis, Karakter dan Aplikasinya

Shellac yang merupakan salah satu bahan finishing untuk furniture kayu ini berasal dari resin serangga asli ke hutan tertentu di Asia Tenggara yang disekresikan. yang merupakan salah satu bahan finishing untuk furniture kayu ini berasal dari resin serangga asli ke hutan tertentu di Asia Tenggara yang disekresikan. Sekresi serangga ini diambil dari kulit pohon dan ketika diproses, berbentuk serpihan kecil berwarna coklat muda atau orange.

Untuk menghasilkan lapisan kayu yang sesuai, serpihan ini dicampur dengan alkohol. Para pekerja kayu biasanya menggunakan hasil akhir seberat dua pon, yang berarti rasio dua pon serpihan lak per galon alkohol. Lak pra-campuran yang ditemukan di berbagai pusat pertokoan finishing mungkin tiga pon, tetapi dapat dipotong sesuai kebutuhan.

Anda akan bekerja menggunakan bahan finishing yang memiliki hasil finishing sama seperti pernis. Bagaimana tingkatan shellac jika dibandingkan dengan pernis? Bagaimana cara menggunakan shellac pada furniture kayu? Ikuti semua penjelasannya dalam artikel ini.

subsidi ongkir

Simak juga : Produk Lengkap Biovarnish Water Based

Mengenal Perbedaan Shellac dan Pernis Furniture Kayu

Shellac dan pernis adalah dua hasil finishing yang paling populer tersedia, tetapi keduanya adalah bahan yang berbeda. Keduanya awalnya dikembangkan dari bahan-bahan alami dan memiliki sejarah panjang, tetapi tidak sama dengan shellac. Komposisi pernis telah berubah selama bertahun-tahun.

Kualitas pelindung dan tampilan dari dua bahan akhir berbeda. Keduanya  mencerminkan karakteristik bahan yang awalnya digunakan untuk memproduksi cat, meskipun versi modern pernis termasuk bahan aditif sintetik.

Pelajari bagaimana shellac berbeda dengan pernis. Mengenal perbedaan keduanya akan membantu Anda untuk bisa mencapai hasil finishing terbaik.

— Asal Mula —

Shellac berasal dari sekresi resin serangga yang disebut laccifer lacca. Serangga ini berasal dari Asia Tenggara dan India. Awalnya shellac digunakan sebagai pewarna, penggunaannya sebagai bahan finishing pertama kali dicatat pada 1590 di India.

Para pengrajin dilaporkan membuatnya dengan mengumpulkan sekresi serangga, yang disebut lac, dari batang pohon dan melarutkannya dalam alkohol. Pernis adalah bahan cat yang berasal dari Mesir.

Awalnya diproduksi dengan melarutkan resin pohon dalam terpentin, suatu pelarut yang juga berasal dari pohon. Resin ini membuat bahan finishing berwarna kuning yang membutuhkan waktu lama untuk dikeringkan, tetapi memberikan perlindungan yang sangat baik ketika telah mengeras.

— Karakteristik —

Salah satu perbedaan utama antara pernis dan lak adalah bahwa bekas cat saat mengering. Hasil akhirnya membuat lapisan coating tahan terhadap pelarut atau kerusakan. Di sisi lain, lak kering mudah larut ketika dibasahi dengan alkohol, lak tipis atau lak segar.

Lapisan pernis biasanya lebih berat daripada shellac, dan biasanya hanya butuh satu atau dua lapisan yang perlu diaplikasikan. Hasil finishing dengan shellac untuk furniture kayu biasanya lebih halus dibandingkan dengan pernis.

— Variasi Modern —

Meskipun Anda dapat menemukan kedua lak dan pernis di toko cat dan perangkat keras, produk yang membawa label pernis saat ini sangat berbeda dari versi aslinya. Pernis modern biasanya memiliki kandungan zat pengering, seperti minyak biji rami, dibawa dalam thinner bukan terpentin.

Pernis bukan terbuat lagi terbuat dari bahan resin alami, alkid yang berasal dari tanaman atau poliuretan sebagai bahan akhir. Shellac modern, di sisi lain, sebenarnya adalah material yang sama yang telah digunakan selama berabad-abad. Meskipun Anda dapat membelinya pra-campuran, masih tersedia sebagai serpihan yang dapat Anda larut sendiri, seperti biasanya.

— Penggunaan —

Lapisan pernis memberikan perlindungan lebih dan lebih cocok untuk penggunaan eksterior, serta untuk lantai, kayu interior dan furniture yang banyak digunakan.Akan tetapi, banyak pelapis akhir lebih suka shellac untuk permukaan meja halus, lemari dan barang antik.

Lebih mudah aplikasi pernis dengan menciptakan lapisan coating tipis kemudian menguaskan hingga mendapat tingkat kilau yang elegan. Shellac adalah produk serbaguna yang memiliki banyak kegunaan selain itu sebagai bahan finishing kayu.

Mengenal Karakter Shellac untuk Finishing Furniture

Shellac adalah yang paling mudah untuk diaplikasikan demi mendapatkan sentuhan klasik pada sebuah furniture. Hasil finishing nya sangat halus dan lembut, dan menonjolkan serat alami kayu.

Khususnya jika Anda mengaplikasikan shellac pada jenis kayu seperti kayu kenari, mahoni, dan veneer. Langkah aplikasi bisa digunakan dengan cara dipoles. Teknik poles Perancis adalah yang paling terkenal dan banyak digunakan untuk mengaplikasikan shellac.

Shellac diterapkan dalam beberapa lapisan tipis. Mengering dengan cepat dan dapat diulang setelah empat jam. Kesalahan aplikasi dapat terjadi karena banyak lapisan coating diperlukan, tetapi mudah diperbaiki.

 Kelemahan besar untuk shellac adalah tidak tahan lama. Lapisan mudah rusak dan larut dalam air dan alkohol. Cincin putih biasanya menjadi masalah. Shellac tidak dapat diterapkan dalam cuaca yang sangat lembab karena kelembaban mengubahnya menjadi putih. Finishing Shellac menyerap kelembaban dan terkadang berubah menjadi kabur atau putih dengan bertambahnya usia. Perbaikannya itu mudah, sehingga perbaikan sering dilakukan.

Shellac cenderung lunak setelah mengering, jadi waxing sangat penting untuk melindungi permukaan. Paling baik digunakan pada benda-benda dekoratif yang tidak harus tahan pakai. Warna atau jenis furniture yang harus Anda pilih tergantung pada jenis kayu furniture.

√ Warna dan Bentuk Shellac

Shellac tersedia dalam dua warna: putih dan oranye. Lak putih digunakan untuk kayu ringan dan ditipiskan dengan alkohol terdenaturasi untuk digunakan sebagai sealer. Dapat diwarnai dengan pewarna anilin yang larut dalam alkohol.

Shellac berwarna orange memberikan warna kuning ke kayu dan sering digunakan pada jenis kayu berwarna gelap. Sangat menarik jika diaplikasikan pada jenis kayu kenari, mahoni, dan jati.

Shellac dijual dalam beberapa potongan, atau konsentrasi. Jenis yang paling umum adalah potongan 4 pon. Lak biasanya harus dipotong kemudian dilarutkan dengan alkohol terdenaturasi sebelum aplikasi, seperti yang diarahkan oleh pabrik.

Untuk penggunaan sebagai sealer, tipiskan 1 bagian dari lak putih yang dipotong 3 atau 4 pon dengan 4 bagian alkohol terdenaturasi. Untuk pelapis terakhir, tipiskan 1 bagian lumbung 4 pon dengan 2 bagian alkohol.

Shellac dapat digunakan di atas wood stain  apapun kecuali jenis berbasis alkohol dan di atas wood filler apa pun. Penggunaan shellac sangat direkomendasikan sebagai top coat.

Gunakan alkohol terdenaturasi untuk melarutkan lak dan gunakan alkohol atau amonia untuk pembersihan. Shellac yang berbentuk seperti kepingan ini dapat disimpan dalam waktu yang lama.

Sebaiknya Anda membeli jumlah shellac yang cukup sehingga tidak perlu menyimpan terlalu lama walaupun dapat bertahan lebih baik.

√ Teknik Aplikasi Dasar

Kayu yang akan di finishing dengan shellac harus dipersiapkan dengan baik, diamplas, dan dibersihkan dari debu. Segera sebelum menerapkan lak, bersihkan setiap permukaan secara menyeluruh dengan kain katun yang bersih.

Pergunakan kuas baru, bersih dan juga berkualitas baik untuk lapisan shellac. Kerjakan juga satu area pada satu waktu saja jangan bersamaan untuk menghindari munculnya brush mark.

Ketika hendak mengaplikasikan shellac kuaskan secara leluasa ke permukaan, kerjakan dengan sapuan panjang dan halus di sepanjang serat kayu. Jaga agar permukaan benar-benar basah dengan lak, dan oleskan ujung dari kering ke tepi basah.

Setelah melapisi permukaan sepenuhnya, haluskan lapisan di sepanjang butiran kayu. Gunakan sikat yang hampir kering untuk langkah ini. Peganglah kuas dengan sedikit miring ke permukaan, usap permukaan shellac dengan sangat ringan untuk menghilangkan bekas kuas dan bahkan permukaan.

Teknik Finish Perancis (French Polish)

Teknik finishing shellac ini menghasilkan permukaan yang jauh lebih tahan lama daripada finishing shellac standar seperti di atas. Permukaan yang dipoles dengan teknik finishing Prancis memiliki kemilau beludru yang sangat khas, dan warna serta warna kayu ditekankan.

Paling baik digunakan pada serat kayu halus dan veneer halus. Gunakan hanya pewarna air atau pewarnaan non-butiran-basa (NGR) di bawah polesan Prancis. Karena jenis bahan lain dapat menimbulkan bleedingh atau mengangkat pori kayu.

Untuk mengaplikasikan dengan teknik ini, campurkan 2 sendok makan minyak biji rami rebus ke dalam shellac seberat 1 pon. Buat pad kain katun tipis seukuran telapak tangan, dan bungkus dengan linen bersih atau bebas serat. Pad harus pas di telapak tangan Anda. Celupkan pad ke dalam campuran lak / minyak dan jangan merendam. Pastikan permukaan bantalan tidak kusut.

Oleskan campuran shellac ke permukaan kayu yang sudah disiapkan, sebarkan merata di sepanjang serat untuk menutupi seluruh permukaan. Bekerjalah dengan stroke atau sapuan padding cepat, memadukan stroke Anda dengan hati-hati.

Kemudian gosok permukaan yang basah dengan pad, menggunakan gerakan melingkar atau angka delapan di atas kayu. Lanjutkan menggosok dengan melingkar selama sekitar 45 menit.

Gunakan banyak tekanan ke bawah dan menambahkan lak sebagai campuran bekerja ke dalam kayu. Permukaan harus rata mengkilap, tanpa bintik-bintik gelap atau tanda goresan.

Biarkan campuran lak / minyak kering selama 24 jam; kemudian oleskan lagi lak / minyak seperti di atasnya. Gosok lapisan kedua selama 45 menit, dan biarkan mengering selama dua hingga tiga hari. Oleskan lapisan ketiga dengan cara yang sama.

Biarkan kayu mengering setidaknya selama seminggu, tetapi tidak lebih dari 10 hari, setelah lapisan akhir. Akhirnya, bersihkan permukaan dengan wax berkualitas baik dan juga digosok  hingga mengkilap.

Pengeringan dan Proses Recoating

Shellac akan mengering dalam waktu sekitar 30 menit dan dapat diulang setelah empat jam. Biarkan lak baru mengering selama empat jam penuh. Pastikan waktu pengeringan memadai. Shellac lunak yang langsung Anda amplas akan menempel di permukaan. Sama saja Anda merusak permukaan yang sudah dibuat susah payah dan lama.

Ketika shellac benar-benar kering, amplas ringan permukaannya dengan kertas amplas nomor 400 dengan balok pengamplasan empuk. Bersihkan permukaan yang diamplas secara menyeluruh dengan kain katun, lalu oleskan lapisan kedua lak, seperti di atas.

Biarkan lak mengering selama empat jam dan ulangi amplas kemudian bersihkan permukaannya, untuk menerapkan lapisan ketiga. Lapisan shellac tambahan dapat ditambahkan, jika Anda menginginkan permukaan yang lebih halus, biarkan setiap lapisan benar-benar kering sebelum mengoleskan yang baru.

Biarkan lapisan terakhir lak mengeras selama 48 jam. Kemudian oleskan wax berkualitas baik ke kayu, dan gosok permukaan hingga menjadi bersinar dengan kain lembut atau lampiran buffing dari bor listrik.

Pilihan lain untuk dipertimbangkan adalah lapisan pernis, yang mengering dengan cepat tetapi bisa sulit untuk diterapkan tergantung pada pekerjaan. Jika Anda ingin menggunakan pernis, maka pelajari jenis-jenis pernis dan cara mengaplikasikannya terlebih dahulu.

Cari Artikel Berdasarkan Judul

——– About Biovarnish !!! ——–

Biovarnish

——– Biovarnish on Tokopedia ——–

——– Biovarnish on Bukalapak ——–

——– Biovarnish on Shopee ——–

——– BioCide on Tokopedia ——–

Anti Rayap Jamur Kayu Terbaik

——– Official Web BioIndustries ——–

Artikel "Finishing Kayu"

Youtube Channel

Logo Biopaint

About Us

CAT KAYU merupakan website yang memuat artikel tentang finishing menggunakan cat plitur dan pernis kayu, perawatan, serta pencegahan furniture kayu dari kerusakan.

Biovarnish merupakan bahan finishing kayu berbahan dasar water-based acrylic dengan sistem aplikasi oles atau kuas, digunakan untuk finishing kayu interior / exterior seperti interior & eksterior furniture, wood building (gazebo, door, wall, pergola, pagar), toys and craft, yang aman dan ramah lingkungan.

Telp / WhatsApp : Klik Disini

©2015 - 2021 catkayu.com - All Right Reserved.