Mengenal Tekstur dan Pori Kayu demi Hasil Finishing Maksimal

Artikel ini membahas tentang tekstur dan pori kayu, agar Anda dapat mengetahui dengan jelas sebelum melakukan finishing.

Jika Anda telah bekerja dengan kayu untuk waktu yang lama, Anda menyadari bahwa setiap spesies memiliki karakteristik dan daya tarik yang berbeda. Anda mungkin juga tahu, bahwa bahkan sepasang papan yang diambil dari dua batang spesies yang sama mungkin tidak terlihat sama persis.

Itu karena warna, keharuman, tekstur, serat, pori dan figur kayu semuanya berperan untuk daya tarik visual suatu spesies. Dan itu satu atau lebih dari karakteristik ini yang menempatkan nilai tinggi pada kayu keras yang paling disukai digunakan untuk tujuan dekoratif. Sekarang Anda akan belajar apa adanya.

Kunjungi juga : Cat Water Based Biovarnish

√ Kayu Keras

Dalam kayu keras, warna terjadi secara alami di berbagai macam. Ada ungu, kuning, jeruk, nada almond, cokelat, kayu manis, dan nuansa merah. Dan warna memainkan peran utama dalam menentukan penggunaan akhir kayu. Warna dekoratif rosewood India membuat mangkuk yang menarik. Tapi kayu yang hampir tidak berwarna, seperti birch, membuat sendok pencampuran yang baik.

Kayu memiliki warna karena infiltrat yang berinteraksi dengan selulosa dinding selnya dan lignin yang mengikatnya bersama. Infiltrat ini adalah bahan yang larut (kadang-kadang disebut ekstraktif) yang diambil oleh pohon dari tanah tempat ia tumbuh.

Berbagai spesies bereaksi terhadap infiltrat dengan cara yang berbeda, sehingga menciptakan kontras di antara mereka. Tapi itu juga mengapa bahkan dalam satu spesies warna kayu bisa bervariasi. Walnut yang dipanen dari tebing batu kapur yang dingin di Iowa timur laut, misalnya, akan berbeda warnanya dari yang tumbuh di pusat Kansas.

Kayu yang baru saja digergaji dari pohon juga bisa berubah warna ketika terkena udara dan cahaya, kadang-kadang secara drastis. Purpleheart Amerika Selatan berubah dari coklat muda ke ungu.

Osage-oranye adalah orange-kuning cerah ketika pertama dipotong atau direncanakan, tetapi segera berubah menjadi coklat. Beberapa kayu, seperti jati, memudar di bawah cahaya yang kuat tetapi gelap oleh cahaya moderat.

Panas lembab dari pengeringan kiln akan mengubah warna kayu juga. Sebagai contoh, warna yang lebih terang dari gubal kenari akan berubah menjadi kiln untuk mencocokkan dengan empulur yang lebih gelap.

Merasakan Tekstur Pada Kayu

Ketika kayu dikatakan kasar atau berserat halus, ini mengacu pada teksturnya. Dan tekstur kayu tergantung pada ukuran relatif dan variasi ukuran dalam sel-selnya serta lebar dan kelimpahan dari sinarnya.

Anda benar-benar dapat merasakan perbedaan antara kayu bertekstur halus dengan sel kecil dan sinar tipis dan kayu bertekstur kasar dengan bejana lebar dan sinar lebar. Red oak, misalnya, memiliki tekstur yang kasar, sementara maple keras memiliki tekstur yang bagus. Walnut, bagaimanapun, adalah agak kasar bertekstur, sementara holly sangat bertekstur halus.

Tekstur hanyalah indra. Jenis tekstur kayu tidak ada hubungannya dengan bagaimana gergaji atau mesin.

Mengenal Tekstur Kayu dan Pori-Porinya

√ Tekstur dan Serat Kayu

Dalam istilah paling dasar, tekstur kayu menggambarkan bagaimana kayu terasa ketika Anda menyentuhnya. Ketika diperlakukan, diampelas, dan dihaluskan sama, berbagai jenis kayu akan tetap memiliki rasa yang berbeda tergantung pada tekstur bawaan mereka.

Beberapa akan lebih lembut dan kasar, dan yang lainnya akan lebih halus dan berkaca-kaca. Yang pertama disebut sebagai tekstur kasar sementara yang kedua disebut sebagai tekstur halus. Beberapa kayu tidak memiliki tekstur yang merata dan mengandung kedua tekstur. Tergantung pada seberapa besar dan membuka pori-pori kayu yang digunakan, pengisi pori mungkin diperlukan untuk mendapatkan permukaan tekstur yang sangat halus. Itu semua tergantung pada tekstur alami kayu.

Apa serat kayu itu? Penting untuk tidak menggunakan angka dengan pori. Serat kayu mengacu pada penyelarasan unsur kayu dalam kaitannya dengan sumbu longitudinal kayu; kontras dalam kerapatan dan warna antara awal dan latewood di kayu.

Pori hanya salah satu fitur yang berkontribusi pada angka. Meskipun masing-masing potongan kayu itu unik, ada pola tanda-tanda figur yang diakui yang telah diterima banyak di antaranya terkait dengan kayu tertentu, seperti sosok mata burung di maple. Nama-nama pola di sana sering memberi petunjuk yang bagus untuk penampilan mereka. Beberapa istilah utama tercantum di sini, tetapi spesialis dalam veneer figur akan menggunakan lebih banyak.

Macam-Macam Pori Kayu

Mengenal Tekstur Kayu dan Pori-Porinya

Pori adalah istilah yang sering disalahgunakan. Itu tidak mengacu pada pola alami yang terlihat di permukaan kayu. Secara teknis, pori-pori berarti orientasi sel-sel kayu.

Di bawah ini terdapat contoh gambar serat kayu sekaligus penjelasan enam jenis pori umum.

  • Pori-pori lurus menunjukkan bahwa sel dan komponen berserat berjalan sepenuhnya atau hampir sejajar dengan bidang vertikal batang pohon dan batang kayu yang berasal darinya.
  • Pori kayu tidak teratur menyiratkan variasi yang tidak teratur dari orientasi paralel serat ke log. Ini paling sering terjadi di sekitar simpul.
  • Pori-pori diagonal menggambarkan apa yang dihasilkan ketika sebuah log yang lurus tidak digergaji sejajar dengan poros vertikalnya – dengan kata lain, gergaji miring.
  • Spiral grain terjadi ketika sel dan serat tumbuh di konfigurasi kiri atau kanan di sekitar batang pohon.
  • Pori-pori saling bertautan terjadi ketika setiap lapisan berturut-turut pertumbuhan baru pada pohon berjalan ke arah yang berbeda.
  • Permukaan pori bergelombang dihasilkan ketika arah serat bergantian sehingga permukaan papan terlihat seperti papan cuci.

Meskipun beberapa konfigurasi serat dalam kayu sering menghasilkan gambar, kata tersebut menggambarkan pola yang sering terjadi ketika beberapa fitur berinteraksi, termasuk serat tidak beraturan, sinar, endapan warna, dan cincin pertumbuhan.

Pori-pori yang tidak beraturan di selangkangan dan burls menyebabkan figur “bulu”, figur “plum-pudding”, dan lainnya. Gandum yang saling bertautan mempromosikan figur “pita” dan “Bird’s-eye.” Seratan bergelombang menciptakan figur “fiddleback” atau “tigerstripe”.

Veneer ber cat sangat dicari dan mahal secara teratur diproduksi dengan mengiris atau mengupas log dengan biji-bijian yang tidak beraturan atau saling bertautan dengan cara khusus. Mengubah sudut pemotongan meningkatkan ketidakteraturan dan menghasilkan efek khusus. Itu sama dengan kayu; quartersawing kayu biasa-grained kadang-kadang menghasilkan pola gambar, lagi seperti dengan white oak.

— Istilah —

Istilah lain yang digunakan oleh tukang kayu untuk menggambarkan apa yang longgar bisa disebut pola angka adalah “character marks.” Ini mengacu pada simpul yang tumbuh secara alami, “jejak” yang ditinggalkan oleh serangga di pohon yang hidup, “bird peck,” dan tanda-tanda lain yang membuat kayu tampak kurang sempurna.

Karena kayu di sebagian besar bengkel ada terutama sebagai kayu, dibeli berdimensi dan terencana, mudah lupa bahwa setiap bagian aslinya berasal dari beberapa bagian pohon hidup. Mungkin bahkan kurang jelas adalah bahwa kualitas yang mendorong pembelian Anda di tempat pertama – warna, butiran, kilau, berat, kekerasan – terbuka untuk penjelasan, yang dimulai pada tingkat sel.

Beberapa kebingungan mengelilingi apa yang dimaksud dengan pori, tekstur dan serat ketika digunakan untuk menggambarkan permukaan kayu. Panduan yang baik adalah bahwa pori-pori mengacu pada serat kayu relatif terhadap panjang pohon di wajah dan tepi sepotong kayu. Tekstur adalah ukuran dan variasi relatif dari elemen. serat mengacu pada pola di papan yang disebabkan oleh pengaturan unsur-unsur yang berbeda dan sifat dari pori-pori.

Cari Artikel Berdasarkan Judul

——– About Biovarnish !!! ——–

——– Biovarnish on Tokopedia ——–

——– BioCide on Tokopedia ——–

——– Bioindustries on Tokopedia ——–

——– BioPolish on Bukalapak ——–

——– Official Web BioIndustries ——–

Artikel "Knowledge"

Youtube Channel

Channel youtube Bio Paint kami berisi konten tutorial finishing dan produk unggulan Bio.

About Us

catkayu.com merupakan website yang memuat artikel – artikel tentang finishing, perawatan, dan pencegahan kayu dari kerusakan.

Biovarnish merupakan bahan finishing kayu berbahan dasar water-based acrylic dengan sistem aplikasi oles atau kuas, digunakan untuk finishing kayu interior / exterior seperti interior & eksterior furniture, wood building (gazebo, door, wall, pergola, pagar), toys and craft, yang aman dan ramah lingkungan.

WhatsApp : 087839346433

©2015 - 2020 catkayu.com - All Right Reserved.