Mengenal Berbagai Macam Serat Kayu Sebelum Memulai Finishing

Berbagai macam pori kayu selalu menarik untuk dipelajari. Setelah megetahui berbagai macam pori kayu, pastinya anda akan lebih mudah saat melakukan finishing kayu. Anda bisa menentukan teknik dan gaya finishing apa yang cocok agar serat kayu tetap terekspos dengan baik tanpa khawatir dengan pori yang terbuka.

Mengenal Tekstur Kayu Dan Pori-Porinya

Bertolak belakang dengan anatomi sederhana kayu lunak, kayu keras menunjukkan serangkaian pola end grain dan motif rumit yang mempesona. Pada kompleksitas ini, tantangan muncul dalam hal mengidentifikasi kayu. Salah satu hal menarik yang dapat dipelajari dari kayu selain jenisnya adalah seratnya.

Serat kayu muncul secara alami pada setiap jenisnya, dengan bentuk dan pola yang berbeda beda. Bila dilihat dari end grain, pembuluh kayu hanya tampak lubang di kayu yang biasa disebut sebagai pori pori.

Dalam pohon hidup, pori pori berfungsi sebagai saluran pipa di dalam batang. Pori pori bertugas untuk mengangkut getah di dalam pohon. Elemen pori pori adalah jenis sel terbesar, dan tidak seperti jenis sel kayu keras lainnya. Pori pori dapat dilihat secara tunggal maupun secara berkelompok dengan pori kayu lainnya.

Mengenal Berbagai Macam Kategori Susunan Pori Kayu

Kayu keras pada awalnya dibagi menjadi tiga kategori utama menurut susunan pori porinya yang membentuk serat kayu. Ketiga kategori utama tersebut diantaranya adalah:

√ Kategori Pertama

Di wilayah beriklim sedang, tidak biasa untuk pori pori kayu keras menyesuaikan dengan musim tanam tahunan. Dengan pori pori yang lebih besar membentuk pita atau cincin di sepanjang zona awal. Kategori porositas ini disebut ring porous.

√ Kategori Kedua

Jenis kayu dengan pori kategori kedua umumnya ditemukan di wilayah dengan zona iklim tropis. Pori pori kayu terdistribusikan secara merata pada seluruh bagian kayu.

Pertumbuhan pori kayu yang membentuk cincin masih dapat dilihat melalui jenis sel lainnya seperti jaringan parenkim. Atau dapat ditandai dengan perubahan warna pada serat kayu. Kategori porositas ini disebut difus porous.

√ Kategori Ketiga

Selain itu ada ketiga yang terkadang cukup sulit untuk di definisikan. Pada kategori ini, termasuk kayu yang memiliki pori-pori yang secara umum merata tetapi kelas dari besar ke kecil antara cincin pertumbuhan. Sehingga terdapat batas pertumbuhan yang terlihat meskipun cukup samar.

Jenis kayu dengan pori pori ukuran seragam yang disusun dalam pita yang lemah atau rusak dianggap oleh beberapa sumber sebagai bagian dari kategori menengah ini juga. Kategori porositas menengah ini secara bergantian disebut semi ring porous atau semi diffuse porous.

Berbagai Macam Faktor Mempengaruhi Identifikasi Kayu Keras

Selain pengelompokan tiga bagian dasar dari pori-pori, ada juga beberapa faktor lain. Dalam kaitannya dengan pori pori yang perlu dipertimbangkan dalam identifikasi kayu keras.

Secara teknis, diameter pori kayu diukur dalam mikrometer yang kadang disebut mikron. Tetapi ruang lingkup dan skala pengukuran ilmiahnya memang cukup sulit dipahami. Tanpa sarana untuk benar-benar mengukur diameter pori seperti dengan mikroskop yang dilengkapi lensa mikrometer.

Mengetahui pengukuran sebenarnya tidak terlalu berguna. Sebaliknya, lebih berguna untuk mengukur ukuran pori dalam perbandingan. Yaitu pori porinya relatif kecil, atau relatif besar.

Mengenal Berbagai Macam Serat Kayu

Selain hanya mempertimbangkan ukuran atau pengaturan pori-pori, kadang-kadang membayar untuk mengamati apa yang sebenarnya ada di dalamnya. Karena gubal menjadi kayu empedu, zat dan struktur tertentu disimpan dalam sel kayu.

Dalam beberapa kasus, pori pori kayu dapat dipenuhi dengan getah berwarna, resin, atau endapan lain yang dapat membantu identifikasi. Pada sebagian besar spesies, endapan empulur cenderung agak sporadis, sehingga tidak dapat diandalkan sebagai fitur pengidentifikasi utama. Frekuensi isi pori, jika ada, dijelaskan menggunakan istilah relatif, jarang, umum, dan berlimpah.

Produk sampingan lain yang umum dari konversi gubal menjadi empulur adalah munculnya tylosis. Tylosis (tunggal, tilosis) muncul sebagai struktur seperti gelembung yang tumbuh menjadi pori-pori terbuka. Dan dalam beberapa kasus, mampu benar benar menghentikan pori pori dari empulur.

Beberapa jenis kayu tidak memiliki tyloses sama sekali, sementara yang lain memiliki distribusi antara mulai dari jarang hingga umum. Sementara beberapa spesies kayu lainnya memiliki tyloses dalam jumlah berlebihan. Sampai pada titik bahwa hampir setiap batang empulur diisi dengan tyloses.

Penyumbatan ini memiliki efek menguntungkan dari rendering pori pori yang pada dasarnya kedap air. Contoh yang terkenal dari hal ini ditemukan di White Oak (Quercus alba). Yang pori porinya cukup padat dan biasanya digunakan untuk pembuatan barrel (juga dikenal sebagai cooperage).

Mengisi Serat Kayu untuk Finishing Sempurna

Kayu yang sudah dibentuk menjadi sebuah furnitur harus difinishing dengan sempurna. Salah satu tahap dalam finishing adalah mengisi pori kayu dengan filler. Hal ini penting dilakukan karena pori kayu mampu menyerap kelembaban.

Sehingga jika tidak ditutup atau diisi filler, dikhawatirkan akan mudah merusak kondisi furniture. Ketika pori tersebut tidak ditutup dengan bahan yang tepat maka akan mempercepat pelapukan pada kayu.

Mengenal Berbagai Macam Serat Kayu

Menghindari kerusakan pada kayu karena fungsi dari pori kayu tersebut maka Anda perlu mengisi pori dengan menggunakan wood filler. Bahan ini memiliki ukuran partikel yang sangat kecil sehingga bisa mengisi pori kayu dengan baik. Ketika Anda tidak menggunakannya maka pori kayu akan terus menyerap kelembaban.

Produk wood filler yang aman dan bisa Anda gunakan tidak lain adalah Biovarnish Wood Filler. Yang tersedia dengan beberapa pilihan warna dan bisa anda pilih sesuai keinginan anda. Tentunya anda juga bisa menyesuaikan dengan warna kayu yang akan difinishing. Untuk proses aplikasi wood filler sangat mudah terlebih Anda memilih filler dengan bahan water based.

1. Persiapan Aplikasi

Pertama, sebelum mengisi pori kayu Anda perlu menghaluskan permukaan kayu dengan amplas. Bisa dengan menggunakan amplas alumunium oxyde nomor 100 dan perlahan berlaih ke ukuran 150 hingga 180. Pasir kasar yang ada di permukaan amplas akan menghaluskan permukaan kayu.

5 Hal Penting Saat Memilih Pernis Kayu Water Based Atau Solvent

Akan ada debu amplas yang tersisa, Anda bisa menghilangkannya dengan menggunakan vakum atau menggunakan kain kering. Setelah bersih dan permukaan halus, lakukan aplikasi wood filler menggunakan pisau palet atau kape.

2. Aplikasikan Filler

Campurkan wood filler terlebih dahulu menggunakan sedikit air agar lebih mudah untuk diaplikasikan. Anda bisa mengencerkan Biovarnish Wood Filler dengan perbandingan 2 bahan : 1 air.

Warna Dempul Kayu

Aduk hingga merata kemudian bisa langsung anda aplikasikan berlawanan dengan arah serat menggunakan kape. Penuhi permukaan kayu dengan wood filler, tidak perlu harus rapi karena nanti Anda akan mengamplasnya kembali. Tunggu wood filler mengering tanpa harus dijemur di bawah panas matahari, setelah itu lakukan pengamplasan.

3. Amplas Wood Filler

Lakukan pengamplasan kembali dengan amplas 240. Amplas secara ambang, gunakan balok kayu jika manual atau Anda bisa juga mengamplas dengan mesin.

2 Tahapan Mengecat Kusen Kayu Dengan Pernis Mudah Untuk Dilakukan Siapa Saja

Pengamplasan tidak hanya halus namun lakukan hingga Anda dapat melihat motif kayu atau bentuk dari pori kayu yang ada. Seperti lingkaran tahun yang biasanya ada pada kayu. Setelah mengamplasa selesai bersihkan debu amplas dan Anda bisa menggunakan vakum atau lap kering.

Debu amplas sudah hilang maka seluru pori kayu sudah tertutup dengan baik. Maka pori kayu akan berkurang fungsinya dalam menyerap kelembaban. Langkah selanjutnya dalam finishing pun dapat Anda lakukan dengan baik menggunakan pernis atau plitur kayu.

Cari Artikel Berdasarkan Judul

——– About Biovarnish !!! ——–

Biovarnish

——– Biovarnish on Tokopedia ——–

——– Biovarnish on Bukalapak ——–

——– Biovarnish on Shopee ——–

——– BioCide on Tokopedia ——–

Anti Rayap Jamur Kayu Terbaik

——– Official Web BioIndustries ——–

Artikel "Featured"

Youtube Channel

Logo Biopaint

About Us

CAT KAYU merupakan website yang memuat artikel tentang finishing menggunakan cat plitur dan pernis kayu, perawatan, serta pencegahan furniture kayu dari kerusakan.

Biovarnish merupakan bahan finishing kayu berbahan dasar water-based acrylic dengan sistem aplikasi oles atau kuas, digunakan untuk finishing kayu interior / exterior seperti interior & eksterior furniture, wood building (gazebo, door, wall, pergola, pagar), toys and craft, yang aman dan ramah lingkungan.

Telp / WhatsApp : Klik Disini

©2015 - 2021 catkayu.com - All Right Reserved.