Menambah Tampilan Natural pada Hunian Rumah dengan Lantai Bambu

Bambu adlah material yang popularitasnya mulai meningkat untuk mengganti lantai kayu karena  alasan estetika dan lingkungan. Bambu dapat tumbuh kembali dengan sangat cepat, menyediakan berbagai warna dan penampilan, dan tumbuh di hampir semua iklim. Bambu digunakan dalam berbagai macam produk dari t-shirt hingga mainan. Ada lebih dari 1400 spesies yang tumbuh di seluruh dunia, dan sebagian besar bambu (pilihan paling umum digunakan untuk lantai kayu) tumbuh pada tingkat yang menakjubkan dan mencapai kematangan hanya dalam tiga tahun.

Bambu telah terbukti menjadi pilihan lantai serbaguna dan fungsional untuk rumah, kantor dan fasilitas lainnya. Namun, memahami beberapa dasar proses konstruksi dapat membantu membuat pilihan lantai yang tepat dari awal.

Lantai bambu biasanya dibangun dalam satu dari tiga bentuk berbeda: horizontal, vertikal atau strand-woven. Lantai bambu horisontal dan vertikal dianggap produk rekayasa namun dapat memberikan tampilan bambu tetapi secara signifikan memperkuat lantai dengan laminating bambu ke spesies kayu yang lebih kuat sebagai sub-lapisan.

Untaian anyaman bambu dianggap sebagai produk lantai padat dan merupakan yang terkuat dari tiga jenis lantai. Ini juga mengandung proporsi lebih rendah dari perekat yang berpotensi beracun. Ini terbentuk di bawah tekanan kuat yang membuatnya lebih tahan terhadap perubahan kelembaban.

Jika dipanen dan diproduksi dengan benar, lantai bambu bisa tahan lama dan kuat (atau bahkan lebih kuat) daripada lantai kayu solid. Namun, karena variabel, ada beberapa tindakan pencegahan kadar air tertentu (MC) yang harus Anda ketahui.

Kewaspadaan Kelembaban Khusus untuk Bambu

Jika bambu adalah tampilan lantai yang Anda inginkan, ada empat hal yang perlu dipertimbangkan untuk mencegah masalah yang terkait dengan kelembaban di lantai bambu Anda:

    • Pengaturan Moisture Meter. Saat memasang lantai, sumber dan konstruksi dapat mempengaruhi tingkat kelembaban ideal untuk setiap lingkungan, dan pengaturan spesies atau berat jenis (SG) dapat sangat bervariasi tergantung pada sumber dan proses pabrikan. (Ini perlu diperhatikan pada titik ini bahwa tidak ada sistem penilaian standar untuk bambu.) Pastikan Anda memeriksa rekomendasi pabrikan untuk Anda meter kelembaban kayu pengaturan SG atau tabel penyesuaian SG!
Mengenal Lantai Rumah Dari Bambu
  • Buatan atau Strand Woven? Jika lantai Anda adalah produk buatan, mungkin perlu untuk menyesuaikan kedalaman pembacaan meter kelembaban kayu Anda harus memeriksa kedua lapisan (bambu) atas dan spesies subfloor. Kedua jenis kayu harus mencapai keseimbangan dengan lokasi kerja untuk mencegah masalah lantai yang berhubungan dengan kelembaban, dan tidak mengembangkan masalah pemisahan dalam produk itu sendiri.
  • Pengendalian Lingkungan (HVAC). Beberapa produsen merekomendasikan bahwa Anda yang tinggaldi daerah dengan kelembaban tinggi tidak dapat menggunakan lantai bambu karena tingkat ekspansi dan kontraksi yang tidak dapat diprediksi selama perubahan musiman. Untuk installer di area ini, aklimatisasi sangat penting! Setelah pemasangan, penting bagi pemilik rumah di area ini untuk secara hati-hati memantau kondisi ruangan (suhu dan kelembaban relatif) untuk mencegah potensi masalah kelembaban.
  • Kadar Uap. Cara terbaik untuk menghindari masalah untuk setiap produk lantai adalah memastikan bahwa ia telah mencapai kadar uap kesetimbangan, atau MC, dengan ruang di mana ia akan dipasang. Ini sangat penting dengan bambu. Tidak seperti kebanyakan lantai kayu, ia dapat mengembang dalam bentuk panjang, serta lebarnya, dan bambu anyaman-untaian dapat mengambil lebih lama dari lantai lain untuk menyesuaikan diri. Ruangan harus dalam kondisi servis, dan waktu yang cukup harus diizinkan untuk membiarkan papan lantai mencapai MC sebelum pemasangan dimulai. Lakukan pemeriksaan lengkap dengan pengukur kelembaban kayu yang akurat, dan jangan mulai pemasangan sampai produk telah mencapai tingkat MC yang stabil.

Bambu memang menawarkan pro dan kontra sebagai pilihan lantai untuk pemilik rumah dan pemasang modern ini. Sehingga Anda perlu mempertimbangkan kualitas khusus dari lantai bambu untuk menghindari masalah terkait kelembaban.

Bahan Finishing untuk Lantai Bambu

Jika Anda akan melakukan finishing pada lantai bambu maka pelajari terlebih dahulu jenis bahan finishing manakah yang sesuai. Jika Anda sedang mencari jenis-jenis bahannya berikut ini beberapa yang bisa Anda pilih.

  • Polyurethane

Sejak diperkenalkan pada tahun 1970-an, poliuretan telah menjadi bahan finishing standar saat ini. Poliuretan berbasis air memiliki kandungan VOC yang sangat rendah dan umumnya mudah untuk menerapkan DIYer. Disarankan Anda menggunakan tiga hingga empat lapisan.

Poliuretan berbasis air sangat bagus karena tidak mengeluarkan aroma menyengat, cepat kering (biasanya antara dua hingga empat jam), dan tidak kuning seperti poliuretan minyak.

Poliuretan berbasis minyak lebih keras, tahan lebih lama dan lebih murah daripada berbasis air, tetapi akan mengeluarkan bau yang sangat menyengat terutama ketika Anda membuka kemasan pertama kalinya. Bahan berbasis minyak juga membutuhkan waktu lebih lama untuk dikeringkan selama 8-10 jam sementara lantai sedang mengering.

  • Oil Sealer

Sealer minyak telah digunakan selama berabad-abad untuk melapisi dan finishing lantai. Sealer oli memiliki beberapa hal hebat yang terjadi: sealer mudah diaplikasikan dan spot touch-up sangat sederhana. Manfaat lain yang bagus adalah karena minyak menembus kayu atau bambu, ia meningkatkan warna dan pola serat. Selain itu, minyak tidak mudah tergores, tetapi Anda perlu mmelakukan finishing ulang setiap dua hingga tiga tahun sebagai finishing Anda.

  • Wax

Wax adalah salah satu cara paling tradisional untuk memfinsihng lantai kayu keras dan merupakan metode pilihan sebelum poliuretan muncul pada tahun 1970-an. Bagi pemilik rumah yang tidak menyukai hasil kilau yang tinggi tetapi lebih suka tampilan yang lebih halus, wax, pasta atau cairan, akan menjadi pilihan yang bagus. Wax juga merupakan hasil akhir alami dengan VOC rendah dan toksisitas.

Perlu dicatat bahwa wax cenderung menggelapkan kayu, jadi jika ini bukan tampilan yang Anda inginkan tetapi Anda masih ingin menggunakan pelapis wax, maka pastikan untuk terlebih dahulu menerapkan lapisan dasar pengamplasan pengamplasan atau lak.

Melakukan Finishing Pada Lantai Bambu

Saat menggunakan lantai bambu di kamar mandi atau dapur, penting untuk mempertimbangkan persyaratan pembersihan. Penggosokan berlebihan yang berlebihan dapat mendorong kerusakan lantai lebih awal, terutama ketika mempertimbangkan bahan kimia pembersih yang sangat kuat yang biasanya digunakan di lingkungan kamar mandi.

Di dapur, kondisi kasar serupa juga bisa terjadi. Minyak dan makanan dapat dengan mudah menodai finsihing yang keropos pada lantai bambu yang paling tersedia secara komersial. Penggunaan sealer, diterapkan setiap enam bulan, akan memperpanjang usia lantai bambu Anda. Sealer ini sudah tersedia di sebagian besar pengecer perbaikan rumah, serta penyedia lantai khusus, dan mudah untuk diaplikasikan

Mengenal Lantai Rumah Dari Bambu

Sebelum memulai, pastikan lantai telah dibersihkan dan kemudian berikan waktu yang cukup untuk mengeringkan. Kemudian sapu, membersihkan, dan mengeringkan lantai secara keseluruhan. Selanjutnya, ikuti petunjuk pada sealer Anda, yang biasanya menyatakan untuk menambahkan isi botol ke ember besar dan mulai dari titik terjauh di ruangan, kembali ke pintu keluar sambil mengaplikasikan jumlah yang sama ke seluruh permukaan lantai dengan aplikator bersih yang menempel pada pegangan. Melalui prosedur ini setiap enam bulan atau lebih akan lebih memastikan umur panjang untuk lantai Anda.

Selain itu, prosedur ini tidak terbatas pada daerah dengan lalu lintas tinggi atau berisiko tinggi. Setiap ruangan yang memiliki lantai bambu akan mendapat manfaat dari proses refinsihing ini, meskipun area lalu lintas yang lebih rendah dapat bertahan untuk melakukannya sekali setahun daripada setiap enam bulan.

Produk Cat Kayu yang Tepat untuk Finishing Lantai Bambu

Di antara semua jenis bahan finishing yang tersebar di pasaran untuk finishing lantai bambu yang tepat, polyurethane adalah pilihan terbaik. Apalagi jika dibandingkan dengan wax yang penggunaannya harus berulang atau pernis yang kurang tahan terhadap penggunaan lantai yang berlebihan. 

Bahkan jika dibandingkan oil sealant yang dijual dengan harga cukup mahal, belum lagi penggunaannya cukup sulit. Ada dua jenis polyurethane yang direkomendasikan untuk Anda. Pertama adalah berbasis solvent dan kedua adalah water based. Manakah yang terbaik? 

Di antara keduanya, saat ini yang paling direkomendasikan adalah polyurethane water based. Karena alasan keamanan lingkungan adalah yang menjadi prioritas para pemilik rumah. Anda tentu tak ingin menghirup udara bercampur zat organik yang dikeluarkan cat bukan? Oleh karena itu polyurethane water based adalah pilihan tepat. 

Produk polyurethane yang saat ini sedang naik daun di pasaran tidak lain adalah Biothane. Produk PU ini adalah produk dalam negeri yang sangat mudah didapatkan. Tak kalah dengan PU merk lainya, yuk simak apa saja kelebihannya pada lantai bambu. 

Kelebihan Biothane untuk Digunakan Pada Lantai Bambu

Lantai bambu membutuhkan perlindungan yang lebih besar dibandingkan kayu. Karena bahan ini tak memiliki resin dan lebih cepat menyerap kelembaban. Biothane berperan penting untuk memberikan perlindungannya sebagai berikut ini. 

  • Membuat lantai tahan perubahan cuaca

Kerusakan lantai bambu paling sering terjadi karena masalah perubahan cuaca. Jika Anda menyepelekan masalah ini hanya dalam satu tahun lantai pasti akan rusak. Namun dengan adanya lapisan PU Biothane ini di permukaan lantai maka masalah cuaca tak perlu dikhawatirkan. 

Biothane memiliki lapisan pelindung yang lebih kuat dibandingkan pernis kayu biasa. Bahan ini tahan terhadap air, panas dengan sinar UV bahkan perubahan cuaca. Sehingga lantai bambu sudah pasti terlindungi dengan maksimal. 

  • Daya rekat yang lebih kuat

Daya rekat akan menjadi tolak ukur apakah cat bisa memberikan perlindungan serta tahan lama. Ketika cat tidak memiliki kekuatan dalam hal perekat maka sangat mudah mengelupas. Apalagi jika dipicu dengan perubahan cuaca yang membuat cat mudah menggelembung dan rusak. 

Biothane adalah lapisan coating yang kuat namun tetap fleksibel sehingga panas atau hujan seperti apapun tak akan merusak lantai bambu di rumah. 

  • Lantai lebih mudah untuk dibersihkan

Lantai di rumah pasti tidak terlepas dari tumpahan air bahkan kotoran lain. Jika lantai tidak dilapisi dengan bahan finishing yang bagus, biasanya akan muncul bekas. Contohnya saja ketika terkena air panas akan muncul noda berwarna putih. Noda ini tak akan hilang kecuali mengecat ulang pada bagian tersebut. 

Biothane membuat lantai bambu lebih mudah dibersihkan. Karena daya perlindungannya yang bagus tidak mempersulit noda untuk dihilangkan. bahkan tak ada noda yang menimbulkan bekas. 

  • Kemudahan proses aplikasi

Tak ada yang mengelak jika semua pengrajin hingga DIY lebih suka dengan cat yang mudah diaplikasikan. Biothane adalah salah satu pilihan bijak. Karena Anda bisa mengaplikasikannya dengan berbagai macam jenis alat. Mulai dari alat semprot, kuas hingga roller. 

Cat memiliki kemampuan cepat rata, cepat kering dan tidak mudah sagging. Ketika diaplikasikan akan langsung menempel pada permukaan kayu. Anda pasti akan mudah menggunakannya. 

Penasaran bagaimana kualitas produk ini secara langsung? Anda bisa langsung melakukan pemesanan melalui link:

  1. https://www.tokopedia.com/biopaint102
  2. https://www.tokopedia.com/bioindustrieso
  3. https://www.bukalapak.com/u/store_bioindustries

Cari Artikel Berdasarkan Judul

——– About Biovarnish !!! ——–

——– Biovarnish on Tokopedia ——–

——– BioCide on Tokopedia ——–

——– Bioindustries on Tokopedia ——–

——– BioPolish on Bukalapak ——–

——– Official Web BioIndustries ——–

Artikel "Knowledge"

Youtube Channel

Channel youtube Bio Paint kami berisi konten tutorial finishing dan produk unggulan Bio.

About Us

catkayu.com merupakan website yang memuat artikel – artikel tentang finishing, perawatan, dan pencegahan kayu dari kerusakan.

Biovarnish merupakan bahan finishing kayu berbahan dasar water-based acrylic dengan sistem aplikasi oles atau kuas, digunakan untuk finishing kayu interior / exterior seperti interior & eksterior furniture, wood building (gazebo, door, wall, pergola, pagar), toys and craft, yang aman dan ramah lingkungan.

Telp / WhatsApp : Klik Disini

©2015 - 2020 catkayu.com - All Right Reserved.