Bagaimana Memilih Finishing Kayu Eboni yang Tepat? Ikuti 5 Cara Berikut

Indonesia terkenal sebagai penghasil jenis kayu eksotik. Sebut saja jenis kayu eksotik dari Indonesia seperti kayu sonokeling, kayu ulin, kayu jati dan tidak ketinggalan kayu eboni. Siapa yang belum mengenal kayu eboni? Kayu ini cukup langka jadi tidak heran jika mungkin Anda belum pernah melihatnya.

Walaupun belum pernah dilihat atau menyentuh kayunya langsung tidak ada salahnya untuk mengetahui bagaimana cara finishing yang dilakukan. Mari kita kenali dulu seperti apakah tampilan eksotik dari kayu eboni dan asal usulnya.

Kayu eboni merupakan kayu hitam yang berasal dari SUlawesi. Pohon eboni sendiri bernama biologi Diospyros celebica dan merupakan tumbuhan endemik di Sulawesi. Bentuk dari pohonnya adalah lurus dan tegak, ketinggiannya bisa mencapai 40 meter dengan diameter 1 meter.

Kulit batang utamanya membentuk alur dan mengelupas kecil kecil dengan warna coklat hitam. Pohon eboni hanya terdapat di Pulau Sulawesi khususnya di hutan primer dan tanah liat atau pasir. Ketinggian tanah setidaknya 600 mdpl.

Keindahan dari kayu eboni sendiri membuatnya sudah menjadi bahan ekspor sejak abad ke 18. Peminat dari kayu eboni berasal dari Jepang, Eropa dan Amerika. Kayu yang tidak dilestarikan dan faktor pertumbuhannya yang sangat lambat kini telah masuk di ambang kepunahan.

Jadi jika Anda mendapatkan kayu eboni biasanya berasal dari furniture lama dan kini pohon eboni sudah termasuk dalam status rentan. Perlu Anda kenali jenis kayu eboni yang asli yaitu memiliki warna yang gelap dan keutaman.

Ciri khasnya terdapat pada belang-belang warna kemerahan. Beberapa eboni memiliki ciri khas dan warna lain yaitu warna dasar putih dengan serat belang warna hitam. Di luar negeri, kayu ini dikenal sebagai Macassar ebony, Coromandel ebony, streaked ebony atau juga black ebony.

Bagaimana Memilih Finishing Kayu Eboni Yang Tepat? Ikuti 5 Cara Berikut

Walaupun sudah masuk ke dalam proses pengeringan, kayu eboni memiliki masa yang sangat berat melebihi masa air sehingga tidak dapat mengapung. Beberapa olahan kayu eboni adalah furniture, benda ukiran, patung, alat musik, tongkat dan juga kotak perhiasan.

Lalu bagaimana jika Anda menemukan kayu eboni? Apakah jenis finishing yang sebaiknya digunakan? Ada beberapa hal yang perlu Anda perhatikan sebagai berikut ini:

  1. Dimanakah kayu akan digunakan?
  2. Apakah kayu eboni telah diamplas lalu bagaimana caranya?
  3. Seperti apakah hasil akhir yang diinginkan natural atau transparan?
  4. Tingkat kilau seperti apa yang dibutuhkan matte atau glossy?
  5. Perawatan yang mudah atau ketahanan yang kuat?

Kelima pertanyaan tersebut harus Anda dapatkan jawabannya untuk mendapat hasil finishing kayu eboni yang dibutuhkan. Maka dari itu mari kita kupas satu per satu jawaban dari masing-masing pertanyaan tersebut.

Dimanakah Kayu akan Digunakan?

Walaupun kayu eboni dapat digunakan baik dalam dan luar ruangan namun penting untuk memutuskan manakah yang akan Anda pilih. Pada dasarnya kayu eksotik seperti eboni ini memberikan hasil terbaik untuk decking, garden furniture dan proyek lainnya yang akan menampilkan luas keindahannya.

Kayu ini sangat keras, tahan terhadap perubahan cuaca dan tidak akan memiliki masalah biologi seperti jamur, lumut dan masalah lainnya. Sisi lainnya adalah karena kayu ini bersifat padat maka menimbulkan minyak dengan cepat.

Bagaimana Memilih Finishing Kayu Eboni Yang Tepat? Ikuti 5 Cara Berikut

Perlu persiapan yang hati-hati dengan pernis atau cat. Pastikan persiapan yang dilakukan memberikan adhesi yang baik sehingga mencegah permukaan kayu tidak menyerap lapisan bahan finishing.

Banyak sekali minyak yang dihasilkan kayu keras seperti eboni tidak dapat ditembus oleh lapisan vernis. Produk cat biasa seperti shellac tidak dapat diaplikasikan begitu saja karena tidak akan meresap ke dalam pori kayu.

Selain persiapan, faktor yang perlu diperhatikan adalah perlindungan yang diberikan oleh bahan finishing. Cat harus memberikan perlindungan khususnya terhadap perubahan cuaca dan sinar UV. Sinar UV sangat berpotensi untuk merusak warna kayu hingga berubah menjadi patina.

Sudahkah Kayu Eboni Di amplas dan Bagaimana Caranya?

Pengamplasan adalah kunci dari finishing terbaik khususnya kayu eboni yang dimanfaatkan sebagai lantai. Jika Anda ingin menggunakan lantai kayu eboni bekas sangat penting untuk menghilangkan jejak lapisan cat yang lama khususnya cat yang berbahan minyak. Cat tersebut akan menghalangi lapisan cat baru untuk menyerap.

Pengamplasan lantai kayu eboni dapat dimulai dari grit 120 atau 150. Anda wajib menggunakan hand sander atau mesin amplas karena permukaan kayu ini sangat keras. Butuh berhari-hari jika Anda akan mengamplas area yang luas pada permukaan kayu yang sangat keras ini.

Jika menggunakan kertas amplas yang terlalu halus maka akan menghalangi pori menjadi terbuka. Kesulitan yang akan muncul adalah lapisan cat akan sulit menembus dan warna yang dihasilkan tidak konsisten.

Proses pengamplasan harus diulangi beberapa kali hingga berubah menjadi halus. Arah pengamplasan harus benar agar tidak muncul tanda aneh seperti pusaran, goresan dan pola yang aneh.

Perlu diketahui juga kayu eboni yang akan digergaji atau di amplas akan menghasilkan serbuk yang mudah terbakar dan beracun yang dapat melayang di udara selama beberapa hari. Karena tingginya toksisitas kayu hitam dalam bentuk bubuk, penggunaannya dalam pekerjaan konstruksi memerlukan sertifikasi pemerintah di beberapa negara Asia Selatan.

Apakah Hasil Tampilan yang dibutuhkan Natural atau Transparan?

Ada banyak jenis produk finishing yang memberikan berbagai macam hasil tampilan berbeda mulai dari sedikit berwarna dan benar-benar buram. Nada warna yang lembut hingga warna yang tajam bisa Anda pilih.

Anda harus memilih warna ini sesuai dengan kebutuhan dan ketersediaan bahan finishing yang ada di pasaran. Ketika menilik dari bahan cat maka sebut saja cat berbahan solvent, cat berbahan air, cat polyurethane yang menghasilkan transparan dan bahan nitrocellulose.

Bagaimana Memilih Finishing Kayu Eboni Yang Tepat? Ikuti 5 Cara Berikut

Di antara bahan tersebut Anda akan disediakan berbagai pilihan warna yaitu diantaranya adalah warna natural dan transparan. Tampilan natural berfungsi memberikan pigmen pada kayu yang artinya Anda akan memberikan warna seperti warna kayu jati, warna mahoni, warna oak, walnut dan lain sebagainya.

Hasil warna yang diberikan tersebut berasal dari bahan cat yang disebut wood stain. Sedangkan untuk finishing transparan Anda tidak perlu menggunakan wood stain atau pigmen apapun.

Lapisan yang diberikan adalah pernis, namun untuk menjaga minyak kayu yang naik maka sanding sealer sebagai cat dasar kayu perlu diaplikasikan. Dilihat dari kedua pilihan ini maka hasil finishing transparan lebih cocok diaplikasikan pada kayu eboni.

Tanpa adanya aplikasi pigmen atau warna natural apapun, kayu sudah memiliki warna dasar yang eksotis. Tugas Anda adalah untuk mengawetkan tampilan tersebut dan menjaganya agar lebih tahan lama.

Hasil transparan yang bisa bertahan lama di antara berbagai jenis bahan cat di atas, cat berbahan dasar air lebih baik dipilih. Cat berbasis air tidak mengandung bahan logam berat yang akan mengubah tampilan transparansi menjadi buram atau menguning.

Tingkat Kilau Mana yang Dipilih Matte atau Glossy?

Tingkat kilau pada furniture disebut sebagai sheen level, dan inilah yang akan mengubah tampilan seluruh produk kayu. Cara kerjanya adalah memantulkan cahaya yang datang ke penglihatan manusia. Tergantung dengan sudut dan permukaan kayu serta jenis cat yang digunakan.

Tampilan lantai kayu yang mengkilap akan memberikan tampilan yang anggun dan berkelas. Selain itu tampilan mengkilap dipilih untuk menyelimuti furniture yang digunakan di luar ruangan. Hal ini dilakukan karena berhubungan dengan perlindungan.

Cat yang mengkilap dengan sheen level tinggi disebut dengan glossy, tingkat kilaunya dimulai dari angka 70% hingga 95%. Level yang lebih tinggi lagi disebut dengan mirror karena akan memantulkan cahaya sangat keras.

Keunggulan dari tampilan gloss adalah mampu menyamarkan goresan yang muncul. Jadi sedikit kerusakan tidak akan terlalu terlihat pada sheen level ini. Pantulan cahaya pada tingkat ini cukup tinggi, syarat utama untuk mendapatkannya adalah permukaan kayu harus benar-benar rata.

Bagaimana Memilih Finishing Kayu Eboni Yang Tepat? Ikuti 5 Cara Berikut

Disisi lain Anda juga bisa memilih tampilan matte, matte berada di angka di bawah 19% hingga 10%. Artinya matte berlawanan dengan gloss yang tidak dapat memantulkan cahaya karena tidak memiliki daya pantul yang tinggi.

Finishing matte ini hanya cocok diaplikasikan pada furniture atau olahan kayu eboni yang digunakan di dalam ruangan. Karena cat dengan tampilan ini tidak dapat menahan goresan, Anda perlu merawatnya dengan baik sehingga tidak muncul goresan atau kerusakan yang lain.

Walaupun tampilannya yang tidak tahan goresan, cat yang digunakan tetap memberikan perlindungan yang sama. Mulai dari panas, kelembaban dan masalah dari jamur atau rayap. Jadi tidak masalh jika Anda memilih tampilan matte untuk kesan natural yang didapatkan.

Ya untuk hasil yang diberikan adalah kayu eboni akan tampak sangat natural. Seolah-olah kayu tidak diberikan lapisan coating yang memberikan perlindungan. Manakah yang akan Anda pilih dapat ditentukan dari selera dan penempatan kayu itu sendiri.

Perawatan yang Mudah atau Ketahanan yang Kuat?

Lapisan akhir yang diaplikasikan pada kayu biasanya terdiri dari beberapa kategori produk yaitu wax, oil, dan cat berpigmen dan transparan. Wax digunakan untuk memoles kayu sehingga hasilnya tetap transparan dan kini banyak bahan poles lainnya yang bisa digunakan.

Oil adalah bahan finishing yang akan meresap kedalam pori kayu mirip wax cara kerjanya dan lebih cair. Sedangkan cat berpigmen atau transparan adalah plitur dan pernis. Hasil akhirnya memberikan lapisan coating yang memberikan perlindungan dari luar.

Secara umum, jika kayu eboni telah dipersiapkan dengan baik makan produk apapun bisa lebih mudah diaplikasikan. Cat memiliki ketahanan yang lebih kuat dan tahan lama sementara wax atau oil perlu proses aplikasi berkala tentu saja termasuk perawatan.

Sedangkan lapisan cat yang sudah lama digunakan akan muncul retak atau kerusakan yang mengharuskannya dilapisi ulang. Jadi bahan finishing apapun yang Anda pilih pada masanya akan tetap mengalami kerusakan.

Wax dan oil sebaiknya digunakan untuk furniture dalam ruangan karena ketidaktahanannya terhadap panas dan akan membuat kayu menyerap air hujan dengan mudah. Sedangkan lapisan cat yang membentuk coating digunakan untuk furniture outdoor yang akan memberikan lapisan film lebih kuat.

Cara paling mudah adalah Anda menggunakan lapisan cat transparan untuk kayu eboni baik pada furniture dalam ruangan atau luar ruangan. Selanjutnya Anda bisa melakukan perawatan setiap satu bulan atau semampu Anda dengan bahan poles.

Cara ini akan lebih membuat lapisan coating lebih awet dimana durabilitas dan perawatan berjalan bersamaan.

Artikel "Knowledge"

About Us

Catkayu.com merupakan web official untuk produk Biovarnish, bahan finishing kayu water based yang aman dan ramah lingkungan.

Biovarnish merupakan bahan finishing kayu berbahan dasar water-based acrylic dengan sistem aplikasi oles atau kuas, digunakan untuk finishing kayu interior / exterior seperti interior & eksterior furniture, wood building (gazebo, door, wall, pergola, pagar), toys and craft.

WA: 082219357399

©2015 - 2019 CatKayu.com - All Right Reserved.