Tips Pengawetan dan Finishing Kayu Mahoni

135
Menciptakan dan Merawat Furniture Kayu Mahoni

Kayu mahoni adalah salah satu jenis kayu yang banyak tumbuh di hutan Indonesia. Kayu mahoni terkenal dengan warna kayunya yang kemerahan. Selain itu kayu mahoni juga banyak digunakan sebagai furniture, kusen dan pintu rumah. Melihat banyak fungsi yang dihasilkan kayu mahoni ini, pernahkah terbesit seperti apa sih cara pengolahan kayu mahoni sejak masa tebang hingga sampai di rumah Anda?

Apabila Anda penasaran dan ingin tahu bagaimana pengolahan kayu mahoni yang berujung sampai pada perawatan yang terbaik. Maka artikel ini akan menjawab semuanya. Ulasan mengenai pengolahan kayu mahoni yang sebenarnya bukanlah kayu kelas I – II bisa menjadi lebih tahan lama berkat bantuan dari obat rayap dan juga finishingnya.

Sebelumnya apakah Anda sudah mengenal karakteristik kayu mahoni? Menurut kementrian perhutani kayu mahoni tergolong sebagai kayu dengan kelas awet II-III dan kelas kuat yang sama. Keas awet kayu mahoni jauh dari kayu jati karena kayu ini sangat mudah terserang oleh rayap dan juga jamur.

Kayu mahoni tidak bisa digunakan sebagai furniture luar ruangan apalagi yang langsung bersentuhan dengan tanah. Sebaiknya jika Anda akan menggunakan kayu mahoni gunakanlah sebagai furnitur dalam ruangan seperti kursi tamu, meja makan atau meja TV.

CS Biovarnish

Masa tebang kayu mahoni yang cukup singkat yakni 7 hingga 15 tahun membuatnya memiliki harga yang murah. Inilah yang membuat kayu mahoni banyak digunakan yakni harganya yang murah. Karena masa tebang yang cepat supply kayu mahoni juga sangat banyak jadi tidak perlu khawatir untuk mencarinya sampai wilayah pelosok.

Karakterstik dari kayu mahoni ini sangat penting untuk melakukan tindakan panen hingga perawatan yang tepat. Perawatan sangat dibutuhkan karena jenis kayu yang tidak tahan terhadap rayap dan juga jamur.

Pengawetan Kayu Mahoni Sejak Masa Tebang

Masa tebang kayu mahoni yang sangat singkat tidak serta merta membuatnya bisa langsung diolah menjadi furniture. Kayu yang baru saja ditebang masih memiliki kelembaban yang tinggi, kulit kayu dan juga getahnya. Para pemanen biasanya akan mengumpulkan kayu mahoni yang masih berbentuk log atau batang kayu utuh yang besar ke dalam sebuah gudang.

Tumpukan kayu mahoni ini kemudian akan dikeringkan. Pengeringan tentu saja sudah melalui tahapan pengulitan kulit kayu. Di Indonesia proses pengulitan sebagian besar masih dilakukan secara manual karena mesin untuk proses ini sangat mahal.

Menciptakan dan Merawat Furniture Kayu Mahoni
kayu mahoni log

Setelah log kayu dipisahkan dari kulitnya maka akan dibiarkan atau dijemur selama beberapa hari. Jika musim panas maka proses ini bisa memakan waktu sekitar 2 minggu. Jika musim hujan biasanya dilakukan di dalam gudang dalam waktu yang lebih lama.

Proses ini memang membutuhkan waktu yang lama hingga kandungan air berkurang lebih banyak. Setelahnya baru log kayu mahoni dipotong sesuai dengan ukuran yang dibutuhkan. Kebanyakan akan dipotong menjadi berbentuk papan atau yang disebut dengan sawn timber.

Pada tahapan inilah proses pengawetan dilakukan. Proses pengawetan yang dilakukan meliputi perendaman menggunakan obat anti jamur dan anti rayap yakni BioCide Insecticide dan BioCide wood fungiside. Kedua bahan ini akan dicampurkan dengan air ke dalam kolam besar khusus untuk merendam sawn timber.

Menciptakan dan Merawat Furniture Kayu Mahoni
Pencampuran obat anti jamur dan anti serangga dalam bak

Perendaman dilakukan sekitar 2 jam. Apabila perendaman selesai maka kayu akan kembali basah namun obat yang sudah meresap akan membunuh rayap sekaligus mencegah rayap atau jamur kembali merusak kayu mahoni. Proses ini dilanjutkan dengan kiln dry atau oven kayu.

Oven kayu ini dilakukan agar kayu mendapatkan MC atau tingkat kelembaban standar. Tingkat kelembaban standar ini dibutuhkan agar kadar air dalam kayu berkurang dan tidak merusak atau menimbulkan pelapukan setelah diolah menjadi furniture.

Kayu mahoni yang berbentuk sawn timber ini kemudian dijual dan akan dibeli oleh pengrajin furniture atau pabrik furniture dan mengolahnya. Pengolahan dilakukan sesuai dengan desain yang telah dibuat. Dalam produk massal biasanya akan dilakukan seleksi yang cukup ketat menguji ketahahan dan kekuatan konstruksi furniture khususnya untuk kursi.

Tips Mudah Finishing Kayu Mahoni

Kayu mahoni yang telah melalui serangkaian pengolahan mula dari pohon hingga menjadi furniture akan berakhir pada tahapan finishing sebelum masuk ke penjualan. Furniture kayu mahoni yang akan difinishing bisa bervariasi, bisa memilih warna kayu asli, warna solid atau memberikannya warna kayu berbeda bahkan warna kayu jati.

Pemilihan ini ditentukan dari desain dan juga gaya yang telah diciptakan sejak awal. Proses finishng perlu dipahami juga merupakan proses perawatan kayu mahoni. Bahan finishing nantinya akan berubah menjadi lapisan mantel di bagian luar kayu. Jadi apabila sinar dan panas matahari mengenai kursi lapisan coating inilah yang pertama kali akan terkena.

Bahan finishing yang digunakan semakin baik maka akan semakin tahan lama furniture kayu mahoni yang diciptakan. Apabila Anda ingin menggunakan bahan finishing yang tahan lama sebaiknya gunakan cat kayu Biovarnish.

Bagi pengguna bahan finishing DIY, cat Biovarnish adalah salah satu jenis cat water based yang sangat mudah digunakan. Aplikasi kuas menjadi ciri khas yang tidak bisa dilepaskan. Tidak perlu khawatir tentang hasil finishing yang tidak rata, lapisan cat akan menjadi rata dengan aplikasi kuas busa.

Menciptakan dan Merawat Furniture Kayu Mahoni
hasil finishing kayu mahoni

Mengecat furniture kayu mahoni dengan cat kayu Biovarnish membutuhkan tiga produk sekaligus yakni Biovarnish wood filler mahoni, wood stain mahoni dan clear coat. Warna mahoni yang dipilih akan mempertajam warna asli kayu mahoni dan mengubahnya menjadi furniture yang lebih mewah dari sebelumnya.

Proses aplikasi cukup mudah dengan kecepatan kering yang tinggi. Berikut ini proses aplikasi mudahnya:

  1. Amplas seluruh furniture kayu mahoni hingga halus dan bersihkan debu amplas. Aplikasikan Biovarnish wood filler mahoni denganpisau palet secara menyeluruh. Tunggu kering dan lanjutkan dengan pengamplasan sampai serat dan warna kayu terlihat.
  2. Aplikasi Biovarnish wood stain bisa dimulai dengan pencampuran dengan air. Pencampuran menggunakan perbandingan 4 bahan : 1 air kemudian aduk rata. Mulai kuaskan wood stain ke seluruh permukaan furniture kayu mahoni searah serat. Lakukan tipis dan tunggu kering tanpa dijemur. Amplas ambang dengan amplas 400 dan bersihkan debu amplas. Lihat apakah warna kayu yang dihasilkan sudah sesuai, jika belum aplikasikan wood stain satu kali lagi.
  3. Lapisan akhir adalah Biovarnish clear coat, Anda bisa menggunakn clear coat gloss atau matte sesuai selera. Campurkan clear coat dengan air dalam wadah bersih menggunakan perbandingan 2 bahan : 1 air kemudian aduk rata. Kuaskan ke seluruh permukaan dengan cara yang sama. Lapisan akan mengering selama 24 jam.

Apabila Anda menggunakannya dalam skala pabrik dan akan mengirimkan furniture kayu mahoni keluar negeri sebaiknya tunggu waktu kering hingga satu minggu sebelum dipacking. Waktu ini sangat cukup untuk membuat kayu dikirim menggunakan peti kemas.

CS Biovarnish